Mardani Kecam Cuitan Mahfud MD: Tak Mencerminkan Sikap Menteri!

Senin, 26/07/2021 21:25 WIB
Ketua DPP PKS Mardani Ali Sera (Kompas.com)

Ketua DPP PKS Mardani Ali Sera (Kompas.com)

Jakarta, law-justice.co - Anggota DPR RI Mardani Ali Sera mengkritik aksi Menteri Koordinator Bidang Politik Hukum dan Keamanan (Menko Polhukam) Mahfud MD yang membuat cuitan kontroversial.

Awalnya, melalui akun Twitter @mohmahfudmd, Mahfud menceritakan seorang kaya raya di Jawa Timur yang meninggal ketika sedang menunggu antrean penanganan. Pun Mahfud MD juga berkicau soal profesor kedokteran yang meninggal karena Covid-19.

Mahfud, dalam cuitan tersebut, menceritakan, profesor kedokteran sepuh tersebut rela mengorbankan dirinya bagi keselamatan dokter muda dari infeksi virus tersebut.

Sebelum wafat, Mahfud menuturkan, profesor itu meminta dokter muda yang juga dirawat menggunakan satu satunya oksigen yang masih tersisa. Alasannya, dirinya sudah terlalu tua untuk mengabdi kepada masyarakat.

"Mengharukan. Ada seorang kaya raya di Jatim meninggal ketika sedang menunggu antrean penanganan. Ada juga profesor kedokteran senior menyerahkan kesempatan kepada yuniornya untuk menggunakan satu-satunya oksigen yang tersisa ketika keduanya sama-sama terserang Covid. Sang profesor kemudian wafat," cuit Mahfud MD, Senin (26/7/2021).

Mahfud melanjutkan, "Sebelum wafat, profesor itu bilang kepada yuniornya, `Kamu muda, masih punya kesempatan lama untuk mengabdi. Pakailah oksigen itu”. Itu cerita haru."

Namun, cuit Mahfud, selain cerita haru, masih banyak juga cerita bagus ketika orang terinfeksi Covid-19 namun masih sempat ditangani dan menjalani perawatan hingga bisa sembuh.


"...tapi banyak cerita bagus dimana orang yang terinfeksi Covid-19 dan sempat ditangani dan menjalani perawatan dengan tenang dan ikut prokes bisa sembuh," kicau Mahfud MD.

Kicauan Mahfud tersebut mengundang kritik keras dari Mardani Ali Sera. Politisi PKS itu menilai cuitan seperti itu tidak seharusnya dicuitkan oleh seorang menteri.


"Sangat disayangkan karena beliau diantara menteri berpengalaman dan diandalkan pak @jokowi," kata Mardani.


Menurut Mardani, seharusnya Mahfud MD sebagai seorang menteri memberikan contoh menguatkan dan menyejukkan.

Sebab, kini Mahfud MD merupakan bagian dari pengambil kebijakan, bukan rakyat biasa.

"Mestinya memberi contoh menguatkan dan menyejukkan. Pak Mahfud sekarang pemegang amanah, tugasnya pelajarannya dilanjutkan dengan eksekusi," ungkap Mardani.

Mardani menilai, pandemi Covid-19 yang terjadi di Indonesia telah terlalu banyak merenggut nyawa bangsa.


Seharusnya, kejadian tersebut tidak terjadi jika pemerintah melakukan manajemen dengan baik sejak awal.

"Terlalu banyak korban yang mestinya bisa dicegah jika manajemen pandemi dilakukan dengan benar," ungkapnya.

 

(Devi Puspitasari\Editor)

Share:




Berita Terkait

Komentar