Putin Membandingkan Kepemimpinan Trump dan Biden

Minggu, 13/06/2021 20:40 WIB
Presiden Rusia Vladimir Putin (Foto: Istimewa)

Presiden Rusia Vladimir Putin (Foto: Istimewa)

law-justice.co - Dalam wawancara pertamanya dengan outlet media Amerika Serikat (AS) sejak 2018, Presiden Rusia Vladimir Putin menepis tuduhan “killer” dari Presiden AS Joe Biden.

Putin menyebut tuduhan Biden sebagai sikap politisi karir yang mapan. Berbicara dengan Keir Simmons dari NBC News di Moskow, menjelang pertemuan puncak Rabu depan dengan Biden, Putin menyebut komentar “killer” atau "pembunuh" itu sebagai ekspresi dari jenis perilaku "macho Hollywood".

Presenter berita ABC dan mantan ajudan Partai Demokrat George Stephanopoulos menyebut Putin sebagai "pembunuh" saat wawancara pada pertengahan Maret, dengan menanyakan Biden apakah dia akan setuju.

"Mmm hmm, ya," jawab Biden. Pria berusia 78 tahun itu kemudian menceritakan kisah tentang dugaan konfrontasi dengan Putin yang "tidak berjiwa" pada 2011, yang tidak sesuai dengan catatan resmi pertemuan tersebut.

Presiden AS juga telah dituduh secara keliru tentang klaim telah bertemu mantan pemimpin Soviet Leonid Brezhnev dalam perjalanan sebelumnya ke Moskow, pada 1979.

Ketika Simmons menuduh Putin membunuh para pengkritik, presiden Rusia menyebut pertanyaan itu "gangguan pencernaan verbal" dan membantah ada hubungannya dengan kematian-kematian itu.

Putin menunjukkan hubungan antara Washington dan Moskow berada pada titik terendah dalam beberapa tahun.

Baik Gedung Putih maupun Kremlin tidak menyatakan harapan tinggi bahwa konferensi tingkat tinggi (KTT) pekan depan akan mengubah keadaan itu.

Presiden Rusia menggambarkan mantan Presiden AS Donald Trump sebagai "individu yang penuh warna" yang tidak berasal dari kemapanan dan "politik masa besar" yang merupakan fakta apakah orang menyukainya atau tidak. “Penghuni Gedung Putih saat ini sangat berbeda,” ujar Putin, dilansir RT.com.

“Presiden Biden adalah seorang pria karir. Dia telah menghabiskan hampir seluruh masa dewasanya dalam politik,” ujar Putin kepada NBC.

“Itu adalah tipe orang yang berbeda, dan itu adalah harapan besar saya bahwa ya, ada beberapa keuntungan, beberapa kerugian, tetapi tidak akan ada gerakan berbasis impuls, atas nama presiden AS yang sedang menjabat,” papar Putin.

Wawancara lengkap dijadwalkan tayang pada Senin dan akan menjadi wawancara pertama presiden Rusia dengan outlet media AS sejak Juli 2018, ketika Putin duduk dengan Chris Wallace dari Fox News selama pertemuan puncak dengan presiden saat itu Donald Trump di Helsinki, Finlandia.

Terakhir kali NBC mendapat kesempatan eksklusif dengan Putin adalah pada Maret tahun itu, ketika dia diwawancarai oleh mantan presenter Fox Megyn Kelly.

Putin dan Biden dijadwalkan bertemu di Villa LaGrange di tepi Danau Jenewa.

“Perkebunan abad ke-18 itu simetris, sehingga kedua delegasi dapat diberikan jumlah kamar yang sama,” papar pejabat protokol kepada wartawan.

Vila itu juga mengalami beberapa renovasi menjelang pertemuan Putin dan Biden.

Pengamanan juga diperketat. Hingga 3.500 polisi akan dikerahkan untuk meningkatkan keamanan di vila, bandara, misi diplomatik, dan hotel yang digunakan personel Rusia dan AS.

Wilayah udara Jenewa akan dibatasi antara 15-17 Juni. Tepi danau kota juga akan dikunci dan diamankan dengan barikade dan kawat berduri, tanpa pejalan kaki, kendaraan, atau perahu diizinkan di area tersebut.

(Januardi Husin\Editor)

Share:




Berita Terkait

Komentar