Busyro Ungkap Ada Upaya Mutilasi KPK yang Sempat Kandas di Era SBY

Minggu, 09/05/2021 08:35 WIB
Mantan Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Busyro Muqoddas. (Breakingnews.co.id)

Mantan Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Busyro Muqoddas. (Breakingnews.co.id)

Jakarta, law-justice.co - Mantan Pimpinan KPK, Busyro Muqoddas menyatakan, upaya memutilasi Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) disebut pernah terjadi di era Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) namun kandas.

Kini kata dia, ada upaya serupa kembali tercium di rezim Presiden Joko Widodo.

"Sejak 2010 upaya-upaya untuk memutilasi KPK gagal sampai 2015. Karena, waktu itu KPK masih independen dan ada kekuatan masyarakat sipil yang solid dan melakukan perlawanan secara adab dan hukum," kata mantan Pimpinan KPK, Busyro Muqoddas di akun YouTube Public Virtue Research Institute beberapa waktu lalu.

Akan tetapi, ia merasa upaya memutilasi lembaga antirasuah melalui gerakan-gerakan politik kembali muncul di era Presiden Joko Widodo, atau sejak tahun 2016.

"Sampai sekarang ini gerakan-gerakan politik dimulai, dan ini sebagai bentuk penghinaan, penistaan terhadap eksistensi dan marwah kebangsaan Republik Indonesia," tegas Busyro.

Hal tersebut dapat dilihat dari banyaknya kejanggalan di KPK yang diduga dilakukan oleh mesin korupsi. Mesin korupsi yang dimaksud Busyro adalah pendengung atau buzzer politik.

"Tidak heran jika kemudian sekarang ini mesin korupsi semakin sistemik, terstruktur, dan masif. Yang paling menyedihkan dan menunjukkan keadaban yang amat sangat rendah yaitu korupsi di Kemensos melibatkan mantan Menteri Sosial," jelas Busyro.

Belum lagi bocornya operasi tangkap tangan belum lama ini seperti di Kalimantan Selatan. Busyro menilai, kebocoran info OTT tak lepas dari pengaruh kekuatan elite penguasa.

"Ada kekuatan-kekuatan dari elite-elite bisnis yang sudah dan semakin menguasai birokrasi selama ini," pungkas Busyro.

(Annisa\Editor)

Share:




Berita Terkait

Komentar