PDIP Sindir Keras Erick Thohir yang Mau Bangun Peternakan di Belgia

Jum'at, 30/04/2021 20:56 WIB
PDIP kritik keras Menteri BUMN Erick Thohir (breakingnews)

PDIP kritik keras Menteri BUMN Erick Thohir (breakingnews)

law-justice.co - PDIP mengkritik Menteri BUMN Erick Thohir yang dinilai mengelola perusahaan negara seperti perusahaan swasta dengan rencana membangun peternakan di Belgia. Hal itu disampaikan oleh Ketua PDI Perjuangan Sumatera Barat Alex Indra Lukman.

Dia menyampaikan itu untuk menanggapi penjelasan Direktur Utama PT Rajawali Nusantara Indonesia (Persero) atau RNI, Arief Prasetyo Adi. Dikatakan Alex, rencana pembelian peternakan di Belgia merupakan suatu kemunduran bagi bangsa Indonesia.

“Belanda saja di zaman penjajahan dulu, memilih untuk membangun peternakan di Indonesia. Salah satunya peternakan Padang Mangateh di Sumatera Barat," ujar Alex,Jumat (30/4/2021).

"Masak, setelah puluhan tahun negeri ini merdeka, kita yang mau beli peternakan di luar negeri,” imbuhnya.

Menurutnya, terobosan yang diperlukan BUMN klaster pangan dalam rangka menekan angka impor daging sapi sembari tetap manjaga harga daging di dalam negeri, tidak bisa dilakukan secara instant.

“BUMN klaster pangan, harus memiliki peta jalan yang jelas dan terukur dalam menekan angka impor sapi. Jangan tiba-tiba, menterinya terpikir beli peternakan di luar negeri, lalu langsung dikaji. Ini bukan perusahaan swasta. Ini BUMN. Ada uang rakyat di situ yang harus dipertanggungjawabkan,” tegas Alex.

Dalam konfrensi pers secara virtual usai FGD Konsolidasi BUMN Pangan, Kamis kemarin (29/4), Arief Prasetyo Adi mengungkapkan alasan Menteri Erick Tohir kepincut membeli peternakan sapi di Belgia. Salah satunya yakni adanya sapi jenis Belgian Blue yang beratnya kurang lebih 900 kilogram sampai dengan 1,2 ton dengan masa pemeliharaan 2 tahun.

Sapi tersebut lebih besar dari sapi jenis Limosin yang beratnya sekitar 600-700 kg dalam waktu yang sama.

(Nikolaus Tolen\Editor)

Share:




Berita Terkait

Komentar