Apa Maksud Luhut Sebut KPK Sakti?

Selasa, 13/04/2021 21:24 WIB
Luhut Binsar Pandjaitan Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan investasi sebut KPK sakti (ist)

Luhut Binsar Pandjaitan Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan investasi sebut KPK sakti (ist)

law-justice.co - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) disebut sangat sakti oleh Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marves) Luhut Binsar Pandjaitan. Oleh karena itu, dia mendorong KPK untuk memperkuat aspek pencegahan sebagai upaya memerangi praktik korupsi.

Luhut menilai upaya pencegahan korupsi lebih penting dilakukan dibanding penindakan. Menurutnya, pemberantasan korupsi tidak hanya semata menindak para koruptor. Namun, yang terpenting aparat penegak hukum bisa mencegah praktik korupsi itu tidak terjadi.

"Ini jadi penting. Tadi saya minta KPK untuk bantu, karena KPK punya nama yang sakti betul. Namun, jangan sakti itu jadi negatif, seolah hanya tangkap saja, enggak begitu," kata Luhut di Gedung KPK, Jakarta Selatan, Selasa (13/4/2021).

Dia menyatakan, dengan upaya pencegahan, triliunan rupiah uang negara bisa dicegah untuk tidak dikorupsi. Salah satunya dengan melakukan digitalisasi birokrasi yang berjalan otomatis guna menutup celah praktik korupsi.

Luhut mengaku tak bermaksud untuk mengesampingkan upaya KPK yang selama ini aktif dalam aspek penindakan. Dia menyadari KPK sangat berprestasi dalam melakukan operasi tangkap tangan (OTT). Hanya saja, Luhut menilai OTT saja tidak cukup untuk memaksimalkan upaya negara dalam memberantas korupsi.

"OTT itu hanya ujung. Justru pencegahan ini yang lebih penting," tutupnya.

 

(Gisella Putri\Editor)

Share:



Berita Terkait

Komentar