IHSG Naik Tipis 0,27% dan Turun di Akhir Pekan, Ini Pemicunya

Sabtu, 06/03/2021 15:00 WIB
IHSG (Investor Daily)

IHSG (Investor Daily)

law-justice.co - Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) naik tipis 0,27% dalam sepekan ke level 6.258,75. Pada akhir perdagangan pekan lalu, IHSG berada di posisi 6.241,79. IHSG ditutup di zona hijau pada tiga hari perdagangan pertama dengan kenaikan 2,16%, lalu turun di dua hari perdagangan terakhir sebesar 1,86%.

Analis Phintraco Sekuritas Valdy Kurniawan menilai, pergerakan IHSG pekan ini dipengaruhi sejumlah sentimen positif dan negatif yang berasal dari dalam negeri maupun luar negeri.

Sentimen eksternal pertama adalah data manufaktur Jerman, Euro Area, Inggris, dan Amerika Serikat (AS) bulan Februari 2021 yang relatif melampaui ekspektasi pelaku pasar.

Di sisi lain, muncul kekhawatiran di kalangan investor terkait kenaikan inflasi di AS seiring dengan pemulihan ekonomi di negara tersebut. Kondisi ini memunculkan spekulasi bahwa The Fed akan menaikkan suku bunga acuan.

Meskipun begitu, Gubernur The Fed Jerome Powell telah menyampaikan bahwa The Fed masih akan mempertahankan kebijakan moneter akomodatif untuk beberapa waktu ke depan.

Dari dalam negeri, sejumlah stimulus moneter maupun insentif pajak dinilai menjadi katalis positif bagi pergerakan IHSG pekan ini. Akan tetapi, investor juga dipengaruhi oleh data inflasi Februari 2021 yang melandai menjadi 1,38% yoy, dari 1,55% yoy pada Januari 2021.

"Data ini dapat menjadi salah satu indikasi bahwa konsumsi masih belum pulih sepenuhnya," ungkap Valdy saat dilansir dari Kontan, Sabtu (5/3/2021)

Analis BCA Sekuritas Achmad Yaki Yamani mengatakan, pergerakan IHSG pada pekan ini masih dibayangi kekhawatiran data inflasi AS dan kekhawatiran terhadap kebijakan moneter The Fed.

"Selain itu, volatilitas harga komoditas minyak dan nikel juga menjadi pemberat bagi saham sektor komoditas," ucap Yaki.

Untuk pekan depan, Yaki memprediksi, IHSG masih akan berfluktuasi dalam rentang 6.091-6.398. Menurut dia, selama bertahan di atas support 6.140-6.176, tren IHSG masih akan cenderung bullish.

Yaki melihat, sentimen pergerakan IHSG minggu depan berasal dari data inflasi China, pergerakan yield US treasury bonds, kebijakan stimulus AS, dan fluktuasi harga komoditas. Dari dalam negeri, pelaku pasar masih akan fokus terhadap pergerakan nilai tukar rupiah dan rilis laporan keuangan emiten.

Sementara itu, Valdy memperkirakan, IHSG pekan depan akan cenderung bearish dengan support di 6.200 dan resistance 6.380.

Menurut Valdy, pada pekan depan, pelaku pasar masih akan mencermati kinerja ekspor dan impor China terbaru yang dirilis akhir pekan ini serta mengantisipasi data inflasi AS di bulan Februari 2021 yang diperkirakan naik ke level 1,6% yoy.

 

 

(Devi Puspitasari\Editor)

Share:



Berita Terkait

Komentar