Kerusuhan Capitol Hall Bikin Walmart dan Disney Stop Donasi Politik

Rabu, 13/01/2021 18:10 WIB
Walmart dan Disney

Walmart dan Disney

Washington DC, law-justice.co - Walmart Inc. dan Walt Disney Co. akan menghentikan donasi politik kepada anggota parlemen yang menentang pengesahan hasil pemilu, bergabung dengan sejumlah perusahaan lain yang telah lebih dulu mengambil langkah serupa.

Disney, perusahaan hiburan terbesar di dunia, mengatakan bahwa mereka tidak akan memberikan kontribusi pada tahun ini kepada anggota parlemen yang memilih untuk menolak pengesahan suara Electoral College.

"Kerusuhan di Capitol negara kita adalah serangan langsung terhadap salah satu prinsip yang paling dihormati di negara kita, transisi kekuasaan secara damai,” kata Disney dalam sebuah pernyataan, dilansir Bloomberg, Rabu (13/1/2021).

"Segera setelah pengepungan yang mengerikan itu, anggota Kongres memiliki kesempatan untuk bersatu, sebuah kesempatan yang sayangnya ditolak oleh beberapa orang," lanjutnya.

Walmart, jaringan ritel terbesar negara itu mengambil sikap serupa. Perusahaan memeriksa dan menyesuaikan strategi donasi politik di akhir setiap siklus pemilihan, dan peninjauan itu akan berlanjut selama beberapa bulan mendatang.

Namun, sehubungan dengan serangan minggu lalu di Capitol AS, komite aksi politik Walmart tanpa batas waktu menangguhkan kontribusi kepada anggota Kongres yang memberikan suara menentang pengesahan suara Electoral College negara bagian.

Raksasa bisnis itu adalah dua dari perusahaan paling terkenal yang memikirkan kembali sumbangan politik menyusul kerusuhan mematikan di Capitol Hill pekan lalu.

Perusahaan mulai dari JPMorgan Chase & Co. hingga Coca-Cola Co. hingga 3M Co. akan menangguhkan sebagian atau semua donasi setelah anggota parlemen dari Partai Republik dan Presiden Donald Trump menantang hasil pemilu, yang menyebabkan massa menyerbu Capitol.

General Motors Co. juga mempertimbangkan untuk mengatakan menghentikan kontribusi baru, tanpa menyebutkan kepada siapa.

"Pada 2020, kami meningkatkan karakter dan kriteria integritas publik untuk memberikan kontribusi dan itu akan membantu memandu keputusan kami ke depan,” kata produsen mobil tersebut.

 

(Devi Puspitasari\Editor)

Share:



Berita Terkait

Komentar